Tuesday, 5 July 2016

i am sorry

Bismillah
gambar memang x pernah ada kaitan


29 Ramadhan
Sempena malam raya ini, ingin sekali mengucapkan maaf buat mereka2 ini. Walaupun raya tahun ni tidak raya di tanah air sendiri, tapi salam kemaafan yang ini, jarak bukanlah menjadi halangan. Malah angin dan bayu malam pun belum tentu mampu meniupkan ucapan maaf ini buat mereka yang aku rasa bersalah itu. Hanya mengharapkan aksara2 tulisan ini menjadi bukti.

Andaikan bulan ramadhan itu adalah sebuah jasad yang memahami, ingin sekali aku meminta maaf kerana kehadirannya sebulan itu aku tak begitu meraikan. Kebaikan yang dibawa bersamanya itu, aku tak manfaatkan sebaiknya, kerana aku tak betul2 berusaha buat yang terbaik bila bersamanya. Bahkan sebenarnya sebelum dia hadir, sudah disiapkan target yang ingin dilakukan. Tapi malang, tak tertunai semuanya. Dan kini dia sudah pergi meninggalkan kita melawan mehnah dunia dan godaan syaitan sendirian. Cuma mengharapkan ada perkara yang mengubah diri ini menjadi lebih baik. Tak banyak pun sikit. Tak benda besar pun, at least ada walau kecil . Maafkan aku ramadhan. Ana tunggu enta tahun depan :'(

Andai makanan itu dapat memahami. Maafkan kami kerana kadang terbuang kalian ke dalam tong sampah. Maafkan kami sepatutnya kami tak usik kalian pada awalnya kalau kami tahu tiada ruang buat kalian di dalam perut kami. Jangan menangis please. Walaupun sepatutnya mungkin ada insan lain di luar sana yang lebih menghargai dan tidak mensisakan kalian. Maafkan aku makanan.

Andai bisa aku ucapkan buat seluruh warga yang serba kemiskinan, kekurangan makanan, dan kebuluran. Sebulan ramadhan membuat kami sedikit teruji dengan lapar dan dahaga di siang hari seperti yang kalian rasai. Tetapi malamnya, kami tidur kekenyangan. Sedang kalian, sepanjang masa, setiap hari mencari seteguk air sesuap makanan untuk teruskan hidup. Kami di sini,  kadang complain tentang makanan, tentang hidup.  Tak fikir langsung kalian yang serba kekurangan. Maafkan aku saudara, moga kalian diberi kekuatan.

Buat dunia dan warga seisinya. Khususnya buat negara2 yang ditindas, dibom, dijajah, rakyat yang dibunuh, jujur aku juga aneh semacam apakah dunia yang kita diami sekarang ini. Aku juga bingung mana perginya keharmonian kedamaian kemakmuran kemanusiaan. Walaupun sebenarnya boleh jadi perkara tersebut terjadinya pada siapa2 jua,  termasuk aku (nauzubillahi min zalik). Maafkan aku yang aku mampu hanya doa buat kesejahteraan kita semua.

Buat diriku sendiri, maafkan aku andai ada hak yang tak tertunai, ruhnya yang tak terisi, hatinya yang sering terkotori dengan dosa, akalnya yang masih lopong dengan ilmu, tubuhnya yang terlalu banyak rehat. Padahal yang diingininya oleh mu itu, rehat di syurga. Maafkan aku yang manusia itu memang naik turun imannya.

Salam kemaafan buat semua.
Happy Eid :)


0 comment: